Business

Prinsip Regulatif Ibadah (I) Ibadah Reformasi & Perintah Kedua

Dua pertanyaan penting tentang ibadah telah diperdebatkan selama ratusan tahun oleh gereja-gereja. Pertanyaan pertama menanyakan: Bagaimana Tuhan disembah? Yaitu, bagaimana cara menyembah Tuhan yang benar dan dapat diterima? Bahkan raja-raja di bumi memiliki “protokol” mereka tentang cara di mana mereka harus didekati. Di dunia kuno, melanggar protokol itu bisa membahayakan nyawa seseorang. Misalnya, seseorang yang muncul di istana Raja Ahasueras (lih. kitab Ester) benar-benar dapat kehilangan nyawanya jika ia gagal mengikuti protokol yang dapat diterima. Apakah kemudian aneh untuk mempertimbangkan bahwa jika raja-raja duniawi yang memerintah dengan otoritas Allah dan adalah menteri keadilan-Nya menuntut kehormatan sedemikian rupa sehingga Raja segala raja sendiri harus diperlakukan dengan kurang hormat? Karena Dia juga memiliki “protokol” tentang bagaimana Dia harus didekati dan disembah oleh umat-Nya.

Pertanyaan kedua menanyakan: Apa batasan kewenangan yang dimiliki oleh pengurus gereja dalam memaksakan bentuk-bentuk peribadatan liturgis pada anggota gereja? Artinya, ketika sebuah gereja berkumpul untuk beribadah kepada Tuhan dan pengurus gereja memimpin jemaat dalam beribadah kepada Tuhan, sejauh mana secara sah para penatua dapat melangkah dalam mendirikan berbagai bentuk peribadatan bagi jemaat?

Mari saya ilustrasikan pentingnya pertanyaan-pertanyaan ini. Hari ini kita bersama-sama merayakan Perjamuan Tuhan yang merupakan salah satu unsur dalam penyembahan kepada Tuhan dan sarana anugerah Tuhan yang mulia bagi umat-Nya. Tetapi misalkan sebelum menerima Perjamuan Tuhan masing-masing diberi peniti lurus, dan saya bersikeras bahwa Anda masing-masing menusuk jari Anda sebagai bantuan untuk pemahaman Anda bahwa ketika Kristus mati untuk Anda Dia menderita untuk Anda. Sedikit rasa sakit yang mungkin Anda rasakan di tusukan jari hanyalah pengingat terbatas dari rasa sakit tak terbatas yang diderita Kristus saat Dia menanggung murka tak terbatas dari Allah yang benar-benar suci. Niat saya mungkin tulus, tapi apakah ibadah seperti itu diterima Tuhan? Apakah saya memiliki wewenang yang sah untuk memperkenalkan apa yang saya anggap menguntungkan ke dalam penyembahan kepada Tuhan Yang Mahatinggi? Itulah alasan untuk pengenalan banyak praktik ke dalam kebaktian. Orang dapat membayangkan dengan baik bahwa jika tradisi buatan manusia seperti menusuk diri sendiri sebelum Perjamuan Tuhan harus dipraktekkan di dalam sebuah gereja yang kemungkinan besar itu bisa menjadi elemen ibadat yang sebenarnya di banyak gereja seratus tahun dari sekarang. Dengan cara yang sama, salah satu tradisi buatan baca surat Yasin manusia yang telah dilembagakan di Inggris abad keenam belas bersikeras bahwa setiap komunikan dalam Perjamuan Tuhan datang ke depan dan berlutut di depan elemen untuk menghormati kematian penebusan Kristus. Seseorang benar-benar dapat melipatgandakan contoh inovasi manusia seperti itu dalam penyembahan kepada Tuhan. Pertanyaan penting yang harus ditanyakan tentang semua penemuan manusia dalam penyembahan ilahi adalah: Akankah Tuhan menerima tindakan yang tulus namun inovatif ke dalam penyembahan-Nya? Apakah dalam wewenang saya sebagai pelayan Yesus Kristus untuk memaksa Anda menyembah Tuhan dengan cara yang saya percaya akan mendorong pertumbuhan rohani Anda di dalam Kristus?

Pada tanggal 19 Mei 1662, sebuah undang-undang diadopsi oleh Parlemen berjudul “Undang-undang Untuk Keseragaman dalam Doa dan Upacara Gereja Inggris.” Undang-undang ini mewajibkan semua pendeta untuk mengikuti bentuk ibadah liturgi (doa, upacara, dll.) yang terdapat dalam Buku Doa Umum. Dr. John Owen dalam tanggapannya yang luar biasa terhadap tirani gerejawi ini menulis Sebuah Wacana Tentang Liturgi Dan Pemaksaannya. Hampir 2.000 pendeta yang setia dikeluarkan dari Gereja Inggris (di antaranya adalah John Owen) karena menolak untuk mengizinkan tindakan, gerakan, atau upacara keagamaan buatan manusia untuk mengikat hati nurani mereka. Dan saudara-saudaraku yang terkasih, kita yang adalah pendeta atau penatua Yesus Kristus jatuh ke dalam kesalahan yang sama seperti Parlemen Inggris setiap kali kita memperkenalkan ke dalam penyembahan Tuhan upacara atau gerakan keagamaan apa pun yang tidak diizinkan oleh Firman Tuhan. Kami memaksakan bentuk ibadah buatan manusia itu pada manusia. Dan jika umat Allah harus menolak untuk berpartisipasi pada saat itu, maka mereka telah dikecualikan dari penyembahan oleh upaya kita untuk menguasai hati nurani mereka. Kami telah menyangkal mereka kebebasan Kristen sejati mereka. Kami telah menjadi tiran gerejawi.